by

Atas Nama Pemkot Tomohon, Mentu Hadiri Evaluasi SPBE Oleh KemenPAN-RB di Jakarta

Manadozone||Jakarta – Mewakili pemerintah kota tomohon, Asisten Perekonomian dan Pembangunan, Max M. Mentu, SIP MAP, menghadiri pelaksanaan Evaluasi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) Penyelenggaraan Pemerintahan Berbasis Elektronik Oleh KemenPAN-RB. di Hotel Sahid Jaya Sudirman Jakarta (19/03),

Kegiatan ini merupakan proses penilaian terhadap pelaksanaan SPBE di Instansi Pusat dan Pemerintah Daerah untuk menghasilkan suatu nilai Indeks SPBE yang menggambarkan tingkat kematangan (maturity level) dari pelaksanaan SPBE di Instansi Pusat dan Pemerintah Daerah.

adapun AEvaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Berbasis Elektronik ini dilakukan pada 3 Domain yaitu Kebijakan Internal, Tata kelola, dan Layanan SPBE. Oleh karena itu, KemenPAN-RB memberi pertimbangan pada instansi atau unit yang bersangkutan untuk mengutus pegawai yang ditugaskan menguasai ketiga domain tersebut

Baca juga:   Walikota Eman Berharap Bimtek Penyusunan Laporan PD Bermanfaat Dalam Pengelolaan Keuangan

Kegiatan Evaluasi ini dilangsungkan atas inisiasi Presiden RI Joko Widodo melalui KemenPAN-RB dalam program Percepatan Berusaha dalam hal ini integrasi antar instansi pemerintah baik pusat maupun daerah. Dilaksanakan dalam lima tahap, pada tahap pertama ini terdapat 128 instansi Pemerintah Pusat dan Daerah.
.
Dalam pemaparan Materi Sosialisasi, Asdep Perumusan Kebijakan dan Koordinasi Pelaksanaan Sistem Administrasi Pemerintahan dan Penerapan Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik, Imam Machdi menjelaskan, Untuk kebijakan internal dibagi menjadi dua aspek, yaitu tata kelola dan layanan.

Sedangkan domain tata kelola, ada tiga aspek yang akan dinilai, yaitu kelembagaan, strategi dan perencanaan, serta teknologi informasi dan komunikasi. Kemudian, domain layanan SPBE terdapat dua aspek yang akan dievaluasi, yakni administrasi pemerintahan dan pelayanan publik. “Masing-masing aspek memiliki indikator penilaian yang berbeda yang jumlahnya ada 35 indikator,” kata Imam.

Baca juga:   Walikota Eman Himbau Aparat Hukum dan Linmas Untuk Mengecek Keluarga Yang Masuk di Tomohon

Dijelaskan, tingkat kematangan SPBE merupakan kerangka kerja yang mengukur derajat pengembangan SPBE ditinjau dari tahapan kapabilitas proses dan kapabilitas fungsi teknis SPBE. Tingkatan kematangan mengarahkan pengembangan SPBE pada keluaran dan dampak yang lebih baik. Tingkat kematangan yang rendah menunjukkan kapabilitas dan keberhasilan yang rendah, sedangkan tingkat kematangan yang tinggi menunjukkan kapabilitas dan keberhasilan yang lebih tinggi.

Tingkat kematangan pada kapabilitas proses terdiri dari lima tingkat yaitu rintisan, terkelola, terstandardisasi, terintegrasi dan terukur, optimum. Sedangkan tingkat kematangan pada kapabilitas fungsi teknis terdiri lima tingkat yaitu informasi, interaksi, transaksi, kolaborasi, dan optimalisasi. Setiap tingkat (level) memiliki karakteristik masing-masing yang dapat secara jelas membedakan antara tingkat satu dengan tingkat yang lain. Karakteristik pada tingkat (level) yang lebih tinggi mencakup karakteristik pada tingkat (level) yang lebih rendah.

Baca juga:   Walikota Eman : PP No 48 Tahun 2016 Bagian dari Pembangunan Nasioanal Yang Berkualitas

Atas hal ini, Asisten Perekonomian dan Pembangunan, Max M. Mentu, mengapresiasi kegiatan ini dalam penyelenggaraan pemerintahan berbasis elektronik.

Turut hadir mendampingi Asisten Perekonomian dan Pembangunan ini uyakni, Kepala Bagian Administrasi Tata Laksana Organisasi, Marthine Mamesah (koreksi akang…), Kepala Seksi Infrastruktur, Teknologi dan Pengembangan Aplikasi Dinas Kominfo, Gogen Ngantung, serta staff terkait dan unsur Humas.

(RH/Rdk)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed