by

Saresahan Bela Negara, Wagub Kandouw Ajak Semua Elemen Menjaga Keamanan

Manado||manadozone.com – Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara melalui Wakil Gubernur Steven Kandouw menghadiri sekaligus membuka pelaksanaan Sarasehan Bela Negara Untuk Kerukunan Bangsa.

Kegiatan ini yang dilaksanakan di Ruangan C. J Rantung Kantor Gubernur Sulawesi Utara. Kamis. (13/04/2017) lalu dihadiri Pangdam XIII Merdeka, Mayjen TNI Ganip Warsito, dengan menghadirkan pembawa materi yakni Kaban Diklat Kementerian Pertahanan (Kemenhan) RI, Mayjen TNI Hartind Asrin.

sarasehan 2

Dalam sambutannya, Wagub Kandouw mengatakan,Pemerintah Daerah  dan Masyarakat harus Menjadi Pelopor Lokomotif dalam Bela Negara. “Saat ini banyak sekali ancaman yang menginginkan NKRI bubar, bagian timur mempunyai dinamika  dengan potensi konflik yang luar biasa, namun  kita bersyukur poternsi konflik tersebut tidak sampai masuk di Sulawesi Utara. Bagian Selatan, Utara termasuk Philipina yang bertetangga dengan Sulawesi Utara yang memiliki 2,8 juta jiwa harus siap dari ancaman, mau tidak mau kita harus menumbuhkan rasa bela negara ini.” Kata Kandouw

Baca juga:   Rapat Koordinasi Perkembangan Terorisme, Gubernur Olly Dampingi Menkopolhukam Wiranto

Dijelaskan Kandouw, melalui,kegiatan Sarasehan Bela Negara untuk kerukunan bangsa di Provinsi Sulawesi Utara, ini adalah ide dan permintaan dari Gubernur Sulut, Olly Dondokambey. Gubernur.

Untuk itu, melalui kegiatan ini, Wakil Gubernur kandou mengajak kepada Pemerintah dan seluruh pihak yang terkait yakni TNI, Polri, LSM, dan seluruh masyarakat untuk bekerjasama menjaga Keamanan Daerah Sulawesi Utara dari hal-hal yang dapat memecah belahkan persatuan kerukunan yang ada di daerah Nyiur Melambai yang kita cintai ini.

Pangdam XIII Merdeka Mayjen TNI Ganip Warsito, kesempatan ini menegaskan bahwa jika kita punya wawasan tentang Kebangsaan maka secara otomatis Sikap dan Prinsip Bela Negara ini akan muncul dengan sendirinya. Untuk itu Warsito mengajak TNI juga harus bersinergi dengan Rakyat dalam mempertahankan kerukunan bangsa da ri ancaman yang datamg dari luar maupun dari dalam.

Baca juga:   Pemda Bolmong Mengikuti Rapat Virtual dengan Kemendagri Terkait Evaluasi SPBE

Sementara itu, Kaban Diklat Kementerian Pertahanan (Kemenhan) RI, Mayjen TNI Hartind Asrin, mengatakan bahwa sekarang ini banyak ancaman yang menginginkan NKRI bubar.

“Bagian timur mempunyai dinamika potensi konflik yang besar, namun kita harus bersyukur hal tersebut tidak sampai terjadi di Sulawesi Utara. Begitupun bagian Selatan, Utara termasuk Philipina yang bertetangga dengan Sulawesi Utara yang memiliki 2,8 juta jiwa. Tutur Asrin.

Akan  hal ini, menurut Asrin mendorang kita sebagai masyarakat sulut harus siap dari ancaman, mau tidak mau harus menumbuhkan rasa bela negara ini, Kata Asrin.

Baca juga:   Hujan dan Angin Kencang, BPBD Bolmong Himbau Warga Waspada

(Dk/rdk)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed